Phone
+62-877-8655-5055
+62 (21) 580-6055

Email
sales-enquiry@sterling-team.com

Address
Sampoerna Strategic Square
South Tower 18th
Jl Jend. Sudirman kav 45-46
Jakarta 12930 - Indonesia

Metode Kalkulasi Item Cost pada Sistem Persediaan Perpetual SAP Business One

SAP Business One Tips Item Cost Calculation Method

Di SAP Business One, Anda dapat memilih bagaimana Anda ingin menghitung biaya item (item cost) Anda.

Untuk menentukan metode perhitungan biaya barang, Anda dapat cek ke menu: Administration > System Initialization > Company Details > Basic Initialization tab.

SAP_Business_One_Tips-STEM-Item Cost Calculation Method in The Perpetual Inventory System SAP Business One_01

Ada dua metode perhitungan biaya item dalam SAP Business One:

  • Jika checkbox Manage Item Cost per Warehouse tidak ter-centang, maka item cost terkalkulasi per perusahaan.
  • Jika checkbox Manage Item Cost per Warehouse ter-centang, maka item cost terkalkulasi per gudang.

Jika Item Cost Anda dikelola per perusahaan, perhitungan biaya barang didasarkan pada transaksi dari semua gudang dan biayanya sama di semua gudang.

Tetapi, jika Item Cost Anda dikelola per gudang, biaya barang akan dihitung untuk setiap gudang secara terpisah, setiap gudang akan memiliki Item Cost tersendiri, berdasarkan transaksi yang diposting ke gudang yang diberikan.

Harap perhatikan bahwa aturan ini hanya berlaku ketika metode penilaian item Anda menggunakan Moving Average atau FIFO atau Standard. Jika item Anda dikelola sebagai item batch dan metode penilaian item Anda menggunakan Serial / Batch, biaya Serial / Batch dihitung berdasarkan semua penerimaan dari semua gudang ke semua batch yang sama.

Sebelum memilih metode perhitungan biaya barang, Anda harus menjawab pertanyaan di bawah ini:

  1. Apakah Anda berencana untuk menetapkan akun inventaris yang berbeda untuk setiap gudang untuk melihatnya di berbagai laporan? (misal: neraca, laporan inventaris audit)
  2. Apakah Anda perlu, karena adanya persyaratan bisnis / hukum, untuk melaporkan nilai persediaan untuk setiap gudang secara terpisah?
  3. Apakah Anda memerlukan laporan audit inventaris untuk dikelompokkan berdasarkan gudang?
  4. Apakah Anda perlu membuat revaluasi material ke setiap gudang secara terpisah?Jika jawaban untuk semua pertanyaan adalah ‘ya‘ maka disarankan untuk menghitung biaya barang Anda dengan perhitungan per gudang.

CATATAN:
Setelah posting persediaan barang dihasilkan melalui posting ke dalam database perusahaan, pengaturan yang dibuat dalam “Use Perpetual Inventory” and “Manage Item Cost per Warehouse” sudah tidak dapat dibatalkan atau diubah.

, , ,